Berhenti Menyalahkan Keadaan !

Oleh : Arief Maulana

Berhenti Menyalahkan Keadaan
Berhenti Menyalahkan Keadaan

Ditemani secangkir cappuccino, saya menikmati sebuah sore yang tenang di Kota Batam ini. Well, tidak terasa sudah satu tahun saya tinggal di kota ini. Tidak banyak yang berubah, kecuali diri saya sendiri. Entah itu secara pekerjaan, maupun secara status. Yeap, setidaknya sekarang saya sudah tidak sendiri lagi di “negeri” orang. Sudah ada yang menemani.

Terus terang saat ini saya sedang berada pada masa-masa yang tidak menentu. Menunggu kepastian SK Pengangkatan maupun penempatan lokasi kerja selanjutnya, apakah tetap di Batam atau nantinya akan pindah ke suatu tempat yang entah berada dimana. Yang jelas, sejak pernyataan hitam di atas putih saya tanda tangani, bersama dengan itu lah saya menyetujui dan siap ditempatkan dimana saja nantinya sebagai bentuk loyalitas dan profesionalisme kepada perusahaan. Sungguh kehidupan yang dinamis.

Dalam kurun waktu setahun, satu pelajaran penting yang saya dapatkan, tentang hidup yang selalu dinamis dan berubah-ubah dan bagaimana kita menyikapinya. Keadaan sudah berbeda. Dulu saya masih sendiri. Tidak ada beban pikiran apapun. Pindah, ya tinggal pindah. Just pack my stuff and bring to the next destination. Tapi sekarang tidak bisa begitu. Ada tanggung jawab baru yang saya emban, yakni keluarga kecil saya.

Read More