Review ASUS ZenBook 13 UX331FAL (versi orang awam)

Ngga berasa sudah lebih dari 5 tahun saya menggunakan Asus X202E Vivobook. Saya beli sekitar bulan April 2014. Sampai sekarang pun masih saya gunakan untuk pekerjaan kantor, lantaran laptop jatah dari kantor bermasalah dan belum dapet gantinya. Bisa jadi kalau diterusin, kayanya bakal sama kaya laptop saya sebelumnya yang sampai berumur 7 tahun, sebelum akhirnya K.O.

Awal mula cerita saya ganti ke ASUS ZenBook 13 UX331FAL adalah selain karena laptop kantor sudah jebol, juga karena laptop Asus yang lama bisa dibilang lemot jika saya install macem-macem. Pernah coba update ke OS Windows 10, malah soundnya ngga jalan. Akhirnya balik ke Windows 8. Software Ms. Office pun mentok di versi 2013. Itupun bukanya lemot. Belum lagi on off-nya.

Nah karena akhirnya saya gunakan juga untuk pekerjaan kantor, maka praktis saya butuh 1 laptop lagi untuk urusan bisnis dan pekerjaan profesional di luar kerjaan kantor. Karena kalau disatukan, kayanya laptop lama juga ngga bakal bertahan lama, hahaha… Dari situ kemudian saya mulai mencari informasinya.

Awalnya sempat kepikiran untuk beralih ke MacBook Air. Selain karena enteng dibawa ke mana-mana, produk besutan Apple ini juga dikenal awet, jarang kena virus, baterainya tahan lama, dan tentu saja prestisnya juga dapet. Tapi berhubung waktu nyariin yang keluaran 2019 susaaah bukan main dan ada pertimbangan waktu untuk adaptasi (sementara project bejibun), akhirnya saya putuskan balik ke laptop berbasis OS Windows aja lah. Mestakungnya belum dapet. Mungkin belum waktunya.

Jadilah saya berkonsultasi dengan seorang temen yang cukup ngerti urusan beginian. Setelah saya jelasin kebutuhan saya. akhirnya beliau rekomendasiin untuk beli Asus Zenbook 13 aja. Secara umum, sama entengnya kaya Mac, batere juga lumayan lhaa agak lama, dan dari segi harga juga lebih terjangkau ketimbang beli Mac.

Dan ini dia review versi orang awam, setelah menggunakan kurang lebih 2 minggu.

Read More