Review ASUS ZenBook 13 UX331FAL (versi orang awam)

Ngga berasa sudah lebih dari 5 tahun saya menggunakan Asus X202E Vivobook. Saya beli sekitar bulan April 2014. Sampai sekarang pun masih saya gunakan untuk pekerjaan kantor, lantaran laptop jatah dari kantor bermasalah dan belum dapet gantinya. Bisa jadi kalau diterusin, kayanya bakal sama kaya laptop saya sebelumnya yang sampai berumur 7 tahun, sebelum akhirnya K.O.

Awal mula cerita saya ganti ke ASUS ZenBook 13 UX331FAL adalah selain karena laptop kantor sudah jebol, juga karena laptop Asus yang lama bisa dibilang lemot jika saya install macem-macem. Pernah coba update ke OS Windows 10, malah soundnya ngga jalan. Akhirnya balik ke Windows 8. Software Ms. Office pun mentok di versi 2013. Itupun bukanya lemot. Belum lagi on off-nya.

Nah karena akhirnya saya gunakan juga untuk pekerjaan kantor, maka praktis saya butuh 1 laptop lagi untuk urusan bisnis dan pekerjaan profesional di luar kerjaan kantor. Karena kalau disatukan, kayanya laptop lama juga ngga bakal bertahan lama, hahaha… Dari situ kemudian saya mulai mencari informasinya.

Awalnya sempat kepikiran untuk beralih ke MacBook Air. Selain karena enteng dibawa ke mana-mana, produk besutan Apple ini juga dikenal awet, jarang kena virus, baterainya tahan lama, dan tentu saja prestisnya juga dapet. Tapi berhubung waktu nyariin yang keluaran 2019 susaaah bukan main dan ada pertimbangan waktu untuk adaptasi (sementara project bejibun), akhirnya saya putuskan balik ke laptop berbasis OS Windows aja lah. Mestakungnya belum dapet. Mungkin belum waktunya.

Jadilah saya berkonsultasi dengan seorang temen yang cukup ngerti urusan beginian. Setelah saya jelasin kebutuhan saya. akhirnya beliau rekomendasiin untuk beli Asus Zenbook 13 aja. Secara umum, sama entengnya kaya Mac, batere juga lumayan lhaa agak lama, dan dari segi harga juga lebih terjangkau ketimbang beli Mac.

Dan ini dia review versi orang awam, setelah menggunakan kurang lebih 2 minggu.

Desain ASUS ZenBook 13 UX331FAL

Secara fisik, saya suka dengan laptop ini. Beratnya ngga sampai 1 kg (tepatnya 985 gram). Beda banget sama laptop lama, 1,4 kg. Layarnya juga lebih lebar, membuat saya lebih enak ngeliatnya. Berasa dunia makin luas. Biasa liat yang 11,6 inch, tiba-tiba sekarang pindah ke 13,3 inch.

Warna yang saya beli juga bisa dibilang cukup elegan, biru navy yang cenderung ke arah hitam. Ngga tau lagi kalau ada varian lainnya ya. Karena kebetulan waktu beli, tinggal 2 pcs doang.

Kalau ukuran dimensinya:

  • Panjang: 310 mm
  • Lebar: 216 mm
  • Tebal: 13.9 mm

Display ASUS ZenBook 13 UX331FAL

Dari sisi display, warnanya lebih tajam dan presisi. Mungkin karena laptop lama udah kemakan usia kali ya. Mata juga ngga mudah lelah meskipun saya ngadep laptop ini 7-8 jam. Nah, khusus untuk malam hari, yang saya suka adalah ada semacam fitur night mode kalau di HP. Jadi tampilan jadi agak warm dan lebih lembut di mata. Pernah saya coba matikan lampu kamar dan bekerja di mode night ini, eh mata tetep nyaman.

Keyboard ASUS ZenBook 13 UX331FAL

Biasa ketak ketik di Asus X202E Vivobook, pindah ke ASUS ZenBook 13 UX331FAL langsung berasa ngawang ngetiknya. Lembut banget. Sampai-sampai saya mesti mengurangi tenaga ketika ngetik. Masih kebawa kebiasaan di laptop lama.

Yang saya suka adalah fitur cahaya di bawah tuts keyboardnya. Jadilah makin lengkap, untuk bisa bekerja dalam gelap. Udahlah layarnya warm banget, eh keyboardnya keliatan semua. Jadi meski lampu kamar kondisi mati saya tetap bisa bekerja dengan nyaman.

Finger Print ASUS ZenBook 13 UX331FAL

Masuk surga deh ini penemu teknologi finger print, hahaha… Hadirnya finger print di laptop ini semakin menunjang kemalasan saya untuk hal-hal yang berbau password. Kalau sebelumnya mau log in dan menggunakan laptop kudu ketak ketik password, sekarang tinggal tempel jari aja. Mau jari kiri bisa, jari kanan bisa. Jari kaki aja yang ngga bisa, soalnya belum saya setting.

Processor dan RAM ASUS ZenBook 13 UX331FAL

Intel Pentium Core I5 8th Generation sebagai processor dan RAM 8 GB sudah cukup wow menurut saya. Kecepatan dalam membuka dan menutup software yang dijalankan juga asik. Termasuk software trading saham yang ketika saya coba di laptop lama lemotnya bukan main untuk loading data perdagangan yang lagi jalan.

Software lainnya yang saya gunakan masih standar. Biasanya yang selalu jalan bersamaan adalah Spotify, 2 browser, software trading saham, dan MS Office Profesional Plus 2019 (antar Word, Excell, atau PowerPoint) dan Notes (bawaan windowsnya). Sejauh saya coba masih zleb zleb zleb. Cepat.

Untuk software design macam Corel atau Photoshop, saya ngga pakai. Design saya biasa gunakan PowerPoint aja.

Hardisk ASUS ZenBook 13 UX331FAL

Kapasitas hardisk yang saya beli, kebetulan yang 256 GB. Cukup banyak lhaaa untuk nyimpenin data. Cuma sayangnya, ngga dipartisi. Jadi agak ngeri-ngeri sedap juga. Karena biasanya saya jarang banget nyimpen file di folder default bawaan Windowsnya macam: Document, Pictures, Videos, Music, dll., yang mana kalau ada apa-apa sama OS-nya, ilang deh itu document. Jadi sesekali kayanya perlu backup juga. Entah di External Hardisk ataupun di Cloud.

Sound System ASUS ZenBook 13 UX331FAL

Saya bener-bener ngga nyadar kalau laptop ini dibesut dengan sound system dari brand Harman Kardon, yang notabene udah punya nama banget di kancah sound system, sampai istri yang nyeletuk ngasih tau. Pantes kok pas dengerin musik di Spotify enaaak banget. Yang tadinya mau beli speaker bluetooth, batal deh. Hahaha… Setel musik di laptop udah bikin betah.

Operating System ASUS ZenBook 13 UX331FAL

Kalau untuk OS, standar kaya laptop baru jaman now yang rata-rata udah makai minimal Windows 10 Home. Cuma saya aja yang katrok, karena sebelumnya masih berjibaku dengan Windows 8 melulu. Begitu liat tampilan interface sekaligus fitur search  yang super mudah, jadi senyam senyum sendiri. Berasa dapet mainan baru gitu deeeh.

Harga ASUS ZenBook 13 UX331FAL

Untuk harga, mungkin tiap toko beda kali ya. Kemarin saya belinya di toko komputer COMPUTA – Jogja, dapetnya harga Rp12.850.000. Kurang lebih segituan lah mungkin pasarannya. Atau kalau temen-temen bisa dapet lebih murah, itu lebih dahsyuuut lagi.

***

Oke Gaes, saya kira itu aja deh review ala-ala ini. Aslinya sih niatan bikin review ini buat reminder aja kapan beli laptop ini. Tapi harapan saya, berguna buat nambah referensi temen-temen yang lagi pada nyariin laptop dengan budget berkisar 10-15 jutaan. Dan… siapa tau aja saya dilirikin ASUS dan dikasih laptop terbaru mereka buat dipake dan direview, bwakakakaka…

Terakhir, saya berikan 2 link yang mungkin temen-temen bisa cek dan baca-baca sendiri dari web official ASUSnya:

Semoga review ala-ala ini bermanfaat. Sampai jumpa di review selanjutnya, entah apa itu.

Leave a Reply

CommentLuv badge
Please leave these two fields as-is:

Protected by Invisible Defender. Showed 403 to 473,024 bad guys.