Oleh : Arief Maulana

“1 malam bersama orang bijak lagi luas ilmunya jauh lebih baik dari 1000 malam bersama orang yang tidak berilmu”

Sebelumnya saya mengajak Anda jalan-jalan ke café bisnis. Sekarang saya mau share dikit waktu ngeteh + dinner bareng Bunda Julia alias Bundapreneur. Kalau belum kenal, bisa main tuh ke blognya di www.CeritaBundaku.com.

Alhamdulillah akhirnya setelah ribuan tahun menanti (lebay mode : on), kesempatan itu datang juga. Yah, memang saya sudah lama ingin bertemu langsung dengan Bunda. I guess she is extraordinary woman, and I can learn much from her. Dan kesempatan itu datang ketika beliau kunjungan kerja ke Surabaya.

Sehari sebelumnya (kamis malam), beliau sudah kontak saya. Memberitahukan bahwa hari Jum’at ke Surabaya. So, langsung aja saya buka agenda dan atur schedule. Jangan sampai kesempatan ini sia-sia karena saya ngga tahu lagi kapan bisa ketemu sama Bunda, hehehe… 

Sebelum bertemu beliau, saya ngampus dulu. Biasa, kalau hari Jum’at saya asistensi Tugas Rancang III. Tapi berhubung gambar propellernya ngga kebawa dan cuma bawa hitungan + gambar desain river cleaner vessel (skripsi), yah cuma ngadep dosen pembimbing skripsi. Itu pun ngga lama, cuma 3 menit doang karena beliau ada jadwal ngajar. Disamping itu saya memang ndadak sih ngadepnya.

Usai ngadep dosen, saya masih stay at campus dulu. Nunggu kabar dan perkembangan dari Bunda. Kan beliau masih meeting dulu di kampus Airlangga (tetangganya ITS). So, saya cangkruks dulu sama beberapa temen ‘Panglima (Perkapalan Angkatan 45)’. Talk bout life, skripsi, and tugas rancang yang ngga selesai-selesai juga pastinya. Ngga kerasa, dah jadi angkatan ‘jurasic’ di kampus.

Ngga lama kemudian skitar jam 4-an, alunan reff Traffic – DJ Tiesto bunyi. Ups, ada SMS masuk. Saya cek dan isinya, “Otw ke penginapan”. OK, it’s the time. Langsung deh saya pamit sama temen-temen. And ambil sepeda motor.

Langit makin gelap. Kayanya bakal hujan deras. Harapan saya sih mudah-mudahan penginapannya ketemu duluan sebelum hujan. Jujur aja, saya paling ngga hafal kalau ditanyaain masalah jalan. Sempat cek map di ‘Black Spider’ juga. Setelah yakin oke, berangkatlah saya.

Namanya mau ketemu sesuatu yang baik, pasti ada aja dah halangannya. Hujan tiba-tiba deres ngga karuan. Terpaksa, jadi ‘batman’ biar ngga basah + mengamankan ‘Red Viper’ saya. Pikir saya ini nyari alamat hujan-hujan gini, ngga enak banget. Soalnya kaca helm saya pada beret-beret, belum sempat ganti. Terpaksa dah, buka kacanya. Mana nanyain jalan orang-orang pada ngga tahu. Heran juga. Mereka lama dan tinggal di Surabaya, tapi ngga ngerti alamat. Jadi rese. Dan gara-gara itu juga saya sempat muter, sampai akhirnya ketemu juga. Namanya niat, pasti ketemu.

Kassanda Guest HouseNgga sabar juga menanti detik-detik pertemuan sambil masuk ke dalam Guest House Kassanda. And… Wow, She looks younger than I imagine! Beneran, keliatan lebih muda dari fotonya di facebook ataupun blognya. Padahal dah punya anak 4 tuh, hehehe…

Ramah, supel, penuh semangat… itu kesan pertama saya. Ngga lama kemudian beliau pun pesen teh hangat. Dan obrolan hangat itu saya buka dengan tanya-tanya seputar kegiatan beliau di Surabaya ini, yang kemudian berlanjut seputar bisnis dan temen-temen pebisnis internet lainnya.

Selang agak lama ngobrol, makin takjublah saya sama Bunda. Why? Karena beliau punya kemampuan untuk mengerjakan segala sesuatunya multitask. Beberapa kerjaan sekaligus. Tapi meski gitu, semuanya bisa selesai dengan baik. Management waktunya bener-bener bagus. Dan mantepnya lagi, bisa tetep prima and fit menjalani padatnya aktivitas sehari-hari.

Ngga kerasa, udah adzan maghrib. Saya pamit dulu, cari masjid buat shalat. Sambung lagi habis shalat maghrib. Sayang banget sih sebenernya itu guest house. Nyaman tapi ngga ada mushollanya. Kalau ada tentu lebih lengkap.

Maghrib tlah usai. Habis dzikiran + berdoa sebentar, saya balik ke guest house. Yah, nyambung obrolan + dinner sekalian lah mumpung bisa ketemu. Kita pun jalan keluar dari guest house cari rumah makan. Tadinya mau ke ‘Bu Rudy’ yang terkenal dengan sambalnya. Sambal yang saya baru tahu siapa pemiliknya, padahal di rumah sering makan itu. Dibawain sama koleganya ayah. Sampai-sampai ada stok sekitar 6 botol di kulkas. Ngga tahunya itu sambal “Bu Rudy’ malah dikasih tahu sama Bunda, hahaha…

Sayang, udah habis dan tutup. Well, terpaksa ke rumah makan ‘Geje (ngga jelas, karena saya lupa namanya)’. Menunya banyak juga. Dan sedikit unik karena mereka pake sistem beberapa vendor disana. Cuma kok makanan yang familiar di lidah saya pada ngga ada. Untungnya nasi goreng masih ada. Pikir saya, daripada mesen yang aneh-aneh ntar malah ngga habis and mubazir. Minumnya? Ice Blended Capucino, favorit saya. Kalau bunda, saya ngga jelas itu pesen apa, ngga dengerin waktu dia pesen ke pelayannya sih. Tapi kayanya ikan disambel.

Dan sambil makan, kita lanjut ngobrol-ngobrol ringan. Sebenarnya sih lebih banyak bunda yang cerita, hehehe… Ngga tahu kenapa yah, saya lebih suka dengerin beliau yang cuap-cuap. Maybe karena saya merasa nyaman. Yah, melihat sosok Bunda saya seperti melihat gambaran Ibu saya sendiri ketika beliau masih agak muda. Karakternya hampir mirip sih.

Sempat juga talk bout akademik, terutama nyangkut masalah skripsi. Well, saya jadi punya sudut pandang sekarang gimana dosen penguji itu menyidang mahasiswa yang skripsi. Bener kan, kalau kita menghabiskan waktu dengan orang yang bijak + berilmu, pasti banyak yang bisa didapet.

Selang beberapa waktu, HP beliau bunyi. Beliau angkat and… Wew, ternyata beliau bicara pake logat malaysia. Multi talenta dah orang ini. Beliau telpon, saya utek-utek ‘black spider’. Sekedar ngecek, ada tanggepan ngga di status facebook.

Usai terima telpon, beliau cerita. Yang telpon adalah keluarga seorang profesor yang beliau kagumi. Profesor sukses yang bisa dibilang punya segalanya. Luar biasanya profesor itu BUTA. Yes, a blind man. Makanya saya langsung request ke Bunda untuk posting itu. Biar memotivasi temen-temen lainnya. Kalau yang buta aja bisa sesukses itu, malu dong kita yang normal dan fisik baik-baik saja ngga bisa sukses.

Cerita soal profesor itu membuat saya terkesima dan lupa kalau di comment facebook dititipin pertanyaan dari mas Wawan Purnama, “Sekalian tanya Mas, Bunda masih punya adik yg belum merit ga?” (sori lho mas Wawan, saya buka disini hahaha…).

Ngga kerasa, makanan udah habis. Bill dibayar dan kita pun balik ke guest house. Berhubung udah malem dan saya lihat Bunda kayanya juga capek. Katanya sih tidur kurang, jadi saya pamit pulang biar beliau bisa istirahat. Paling ngga niatan untuk ketemuan udah kesampaian. Insya Allah kalau ada umur panjang pasti bisa ketemu lagi. Someday.

Hehehe… jadi inget dulu pernah ada rencana mau ke Jakarta. Nginep di tempat Bunda terus jalan-jalan ke tempat Mashengky. Berhubung ada halangan, ketunda deh. Eh ngga tahunya bisa ketemuan di Surabaya. Mungkin nanti ketemuan sama Mashengky, dll juga di Surabaya. Jadi saya ngga repot-repot keluar kota, hehehe… See you later!

Salam Sukses,
Photobucket
space

Ngeteh and Dinner with Bundapreneur
Share On Facebook
Share On Twitter
Share On Google Plus
Share On Linkedin
Share On Pinterest
Share On Youtube
Contact us
Tagged on:         

85 thoughts on “Ngeteh and Dinner with Bundapreneur

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge
Please leave these two fields as-is:

Protected by Invisible Defender. Showed 403 to 470,417 bad guys.