Harga Naik, Siapa Takut?

Oleh : Arief Maulana

Sore tadi selepas Ashar, saya dan ibu berangkat ke Pacet untuk mengantarkan Wulan kembali ke pondok pesantrennya. Yah, liburan sekolahnya udah selesai. Waktunya bergelut kembali dengan rutinitas dan fokus mengejar salah satu beasiswa, entah itu ke Cambridge, Kairo Mesir, atau Universitas Negeri di Indonesia.

Awalnya sempat ada kekhawatiran jalanan akan macet. Karena biasanya weekend, route ke pacet suka macet. Alhamdulillah kekhawatiran itu ga beralasan, hehehe…

Pulangnya, di sekitar Tanggulangin perjalanan agak merayap. Ternyata jalanan ramai dengan masyarakat setempat, memenuhi toko-toko kecil yang menjual berbagai perlengkapan sekolah mulai dari seragam sekolah, buku, alat tulis, dll.

Demi anak, para orang tua rela bersusah payah mencari cara untuk memenuhi kebutuhan sekolahnya. Tidak ada dana? Pinjem duit, gadaikan barang, dsb. Bisa dimaklumi. Dari tahun ke tahun biaya terus naik, apalagi pendidikan katanya nilai inflasinya paling besar. Itu baru pendidikan. Padahal saya dengar dari ibu, harga-harga bahan pokok juga mulai naik di pasar.

Yah masa depan tidak ada yang tahu. Syukur-syukur pendapatan kita bisa mengimbangi besarnya kenaikan harga-harga. Kalau tidak maka ada 2 kemungkinan yang bisa dilakukan :


  1. Menambah sumber penghasilan.
  2. Menurunkan kualitas hidup akibat daya beli yang semakin menurun.

Jika saat ini pendapatan kita masih cukup, maka cobalah luangkan waktu untuk memikirkan bagaimana ke depannya. Apa masih bisa? Coba renungkan peluang-peluang yang memungkinkan untuk Anda tekuni. Lebih bagus lagi yang sesuai dengan hobi. Contoh : Anda hobi menulis. Maka cobalah tampung tulisan Anda dalam blog dan lakukan monetisasi blog.

Meningkatkan pendapatan merupakan pelajaran pertama dalam ‘kurikulum kecerdasan finansial’ yang dipaparkan oleh R.T. Kiyosaki di “Increase your Financial IQ”.

Selain itu, Anda juga bisa meminimalisir resiko di masa mendatang. Asuransi mungkin bisa menjadi pilihan yang bagus juga. Seperti asuransi pendidikan misalnya, atau asuransi kesehatan. Kebetulan Mashengky juga terjun di bisnis asuransi. Anda bisa kontak Mashengky yang kebetulan punya pengalaman juga terkait asuransi ini.

Intinya, siapkan diri Anda secara finansial apapun caranya (cara yang positif tentunya). Jangan lupa juga dekatkan juga diri Anda dengan Tuhan, karena bagaimana pun sebaik-baik penolong adalah Allah SWT.

Semoga bermanfaat.

    • Harga naik?? siapa takut ^^…
      Hufftt…memang biaya pendidikan di indonesia termasuk mahal om,..udah gitu cuma terjangkau oleh beberapa pihak aja, sedangkan yang gak bisa menjangkau, cuma bisa gigit jariii :(… untung aja sekarang banyak tuch beasiswa dari swasta… caranya jg mudah… Lumayan membantuuu lah om… ditengah2 kondisi yg gaje ini ^^ hehhe… *nyambung gak y* bawa2 gaje segala xiixixiix

      Hmmm…masalah asuransi….setelah dipikir2…keknya emang asuransi bisa menjadi alternatif yang patut diperhitungkan nih om ^^

      :thumbup

  1. Pingback: Harga Naik, Siapa Takut? | ARIEF MAULANA.com | Berita Nasional
  2. Naufal Agam says:

    Memang kayaknya berat banget jadi orang tua, bagaimana tantangan orang tua di masa mendatang ya, lebih mudah atau lebih sulit karena semua barang mahal

  3. makasih mas AM, udah promosi neh hehehe.. makin hari makin banyak yang buka asuransi pendidikan lho.. apalagi yg punya anak kecil. jadi mas AM punya kesempatan besar untuk jadi agen yang sukses, karena sekarang bukan agen yg kejar2 nasabah, tapi kebalik.. masyarakat yg kejar2 agen utk buka polis.

  4. Wah saya ketinggalan dua artikel di blog ini (mungkin karena pindah hosting kemarin, jadinya artikel terbatu tidak masuk via emailku.
    Wah info baru nih, saya pikir MH hanya asuransi jiwa, ternyata asuransi pendidikan dan kesehatan juga yah,,, berminat jadi agen gimana caranya???

  5. Lutvi Avandi says:

    Dulu di JawaPos ada kolom interaktif pembaca. Topiknya bagaimana menghemat ditengah harga-harga yang naik.

    Sayapun coba ngirim dan ditaruh paling atas + dilengkapi gambar lagi soalnya beda sendiri.

    Yang lain nyuruh hemat ini itu, saya malah nyuruh buka usaha ini itu.. hehehe.. bener mas, harga naik ya pendapatan dinaikkan toh, gitu aja kok repot

  6. Agus Siswoyo says:

    ini yang sedang saya terapkan. income nggak boleh hanya dari satu sumber. seperti halnya kran air, kalau bisa dua tiga sumber kenapa nggak.

    Allah memberikan segudang talenta kepada manusia. eman-eman kalau tidak dimanfaatkan.

  7. Cara Membuat Facebook says:

    benar sekali mas arief,untuk mengatasi hal tersebut,kita harus membangun sumber income lebih dari satu

Leave a Reply

CommentLuv badge
Please leave these two fields as-is:

Protected by Invisible Defender. Showed 403 to 471,681 bad guys.