Disiplin Waktu, Kunci Sukses Memanaje Waktu

Oleh : Arief Maulana

disiplin waktu, manajemen waktu, time managementBeberapa waktu yang lalu saya chatting dengan Mbak Nur Izzah, founder of Galeri Muslimah. Yah, sekedar sharing sambil menunggu waktu laptop saya yang sedang mengconvert Free Report “Sukses Berbisnis Dari Rumah Modal Rp.0” ke PDF (nanti akan saya bagikan untuk Anda).

Di salah satu sesi chat tersebut, Mbak Izzah menanyakan kepada saya bagaimana caranya memanaje waktu. Sebenarnya jawabannya sudah pernah saya tulis di artikel ini, tepatnya pada saat saya membahas kiat profesional dalam bekerja. Hanya saja, nampaknya ada satu point yang perlu sedikit disinggung disini, khususnya yang berkenaan dan menjadi kunci sukses manajemen waktu yaitu DISIPLIN WAKTU.

Suka tidak suka, mau tidak mau disiplin waktu adalah poin utama agar Anda bisa sukses memanaje waktu. Sayangnya seringkali didikan disiplin yang kerap diajarkan kepada kita semenjak kecil efeknya masih kurang. Akibatnya sering saya lihat orang-orang yang ada di lingkungan sekitar rendah sekali kesadaran dirinya atas sikap disiplin ini.

Mari kita belajar sejenak dari Bangsa Jepang. Anda tahu salah satu kunci kecepatan pembangunan peradaban dan teknologi jepang pasca ledakan bom atom di Hiroshima dan Nagasaki? Disiplin waktu dan profesionalitas kerja. Lihatlah betapa kehidupan mereka sangat tertata dan terkelola dengan sangat baik. Bahkan kalau Anda hidup di Jepang, lamanya perjalanan menggunakan kendaraan umum sudah bisa dihitung karena ketatnya disiplin waktu yang diterapkan dan teknologinya memadai.

Tentu kita tidak ingin jika Indonesia harus kena bom atom sedahsyat yang diterima oleh Jepang dulu baru bisa disiplin. Lha beberapa tragedi bom di tanah air saja tidak membuat kita menjadi lebih baik, apalagi kalau harus kena bom sedahsyat jepang.

Apakah masih kurang cukup “pendidikan positif” yang diajarkan Bangsa Jepang soal kedisiplinan pada saat mereka menjajah kita? Bangun pagi-pagi, kerja keras hingga matahari terbenam, waktunya kerja ya kerja, istirahat ya istirahat, dsb. Jadi secara tidak langsung sebenarnya mereka juga mengajarkan bagaimana profesional dalam bekerja, walaupun kondisinya saat itu adalah dalam masa penjajahan. Jadi jangan cuma diliat sisi negatifnya aja.

Disiplin dalam manajemen waktu menjadi penting manakala Anda sudah membuat list to do dan juga prioritas kegiatan yang mesti dilakukan. Semua itu akan sangat percuma ketika pada saatnya Anda melakukan kegiatan A, Anda tunda atau parahnya malah tidak dikerjakan karena rasa malas atau sekedar bad mood belaka. Padahal, boleh jadi kalau poin A tadi tidak dikerjakan mungkin yang lainnya juga tidak akan selesai.

Memang berat pada awalnya, apalagi kalau Anda adalah tipikal orang yang tidak suka keteraturan. Menjalani hidup apa adanya bagai air mengalir (terus mengalir meski keruh). Tapi Anda harus berani memulainya. Bertindak tegas pada diri sendiri. Sulit? Memang. Lebih sulit mengatur diri sendiri daripada mengatur orang lain.

Sebagai awal, agar tidak terlalu berat melatih sikap disiplin dalam memanaje waktu ini, Anda bisa mencoba beberapa metode berikut :

space

KURANGI JUMLAH AKTIVITAS PADA LIST TO DO

Seringkali yang membuat kita malas melakukan list to do yang sudah dibuat adalah karena kita melihatnya banyak sekali sehingga kebayang sulit dan malasnya mengerjakan itu semua. Buatlah yang sekiranya tidak terlalu berat dan banyak namun juga tidak terlalu ringan. Cobalah untuk konsisten melakukan apa yang sudah Anda buat tersebut. Bisa juga dengan menerapkan punishment and reward system. Paling tidak ada penghargaan atas upaya Anda mendisiplinkan diri.

space

JANGAN PERNAH MEMBERIKAN TOLERANSI SEDIKITPUN

Jika alasannya hanya rasa malas atau enggan melakukan aktivitas yang sudah Anda catat di list to do, jangan memberikan tolereansi. Sekali saja Anda toleransi, misalnya dengan mengatakan : “Ah, nanti saja” atau “Besok masih bisa dikerjakan” dsb, maka saya jamin pekerjaan tersebut akan terus molor. Dan Anda tidak akan pernah bisa mendisiplinkan diri khususnya dalam hal waktu. Apalagi kalau Anda punya kebiasaan memindahkan perkerjaan yang ada di list to do hari ini ke list to do esok hari.

Ini ada sedikit pengalaman dari sobat saya yang hingga saat ini sedang belajar dan berusaha memanaje waktunya. Pernah dia mencoba dan berhasil konsisten menjalankan apa yang sudah dituliskan. Hingga pada akhirnya, dia menoleransi satu kegiatan (ditunda karena malas).

Pikirnya, sekali-kali ngga apa-apa ditunda. Toh, biasanya saya selalu mengerjakan tepat waktu. Anda tahu apa yang terjadi? Sejak saat itu, toleransi demi toleransi terus bergulir dan akhirnya kebiasaan yang sudah dibangun menjadi percuma seketika.

space

HANYA YANG BISA MEMANAJE WAKTU YANG AKAN SUKSES

Setiap Anda akan melakukan pelanggaran disiplin waktu ini, ingatkan diri Anda “hanya mereka yang bisa memanaje waktu yang akan sukses”. Lihat saja para pebisnis profesional. Mereka rata-rata sangat menghargai waktu dan tingkat kedisiplinan terhadap agenda kegiatan tinggi sekali. Bahkan sulit untuk bertemu dengan mereka jika Anda belum membuat janji sebelumnya, karena itu sudah pasti merusak jadwal kegiatan mereka.Because time is money.

Tips singkat : kalau Anda punya hobi “ngaret” ketika ada janji ketemu, coba ubah jadwal meeting Anda menjadi 1 jam sebelumnya. Sehingga meskipun Anda “ngaret”, meeting tersebut tetap berjalan tepat pada waktunya.

Selamat mencoba dan berlatih disiplin waktu. Mulailah dengan melakukan semua aktivitas Anda tepat waktu, tepat mulainya dan tepat juga selesainya. Lakukan secara konsisten selama 90 hari, maka disiplin waktu akan menjadi kebiasaan baru Anda dan secara tidak langsung Anda sudah bisa memanaje waktu.

Salam Sukses,
Photobucket
space

Share This!

95 Responses to Disiplin Waktu, Kunci Sukses Memanaje Waktu

  • pertamax aja deh mas hahaha:puyeng:

    candradot.com Reply:

    @mashengky.com, :wadew::wadew:

  • mas, ada orang yang memang jam karet, tapi dia tau tanggung jawab, hari ini pasti beres, apapun yang terjadi..

    kalo yg jenis kayak gitu bisa maju gak? angin2an yah??

    arief maulana Reply:

    @mashengky.com, bisa maju mas. Cuma, orang itu bakal sering berada di kuadran waktu MENDESAK PENTING.

    Itu kuadran waktu yg suka bikin orang jadi stress and ngga menikmati hidup.
    :wooo: :jedug: :wooo: :jedug:

    Ntar lain artikel tak bahas masalah kuadrant waktu…

    :yoyo:

    candradot.com Reply:

    @arief maulana, jadi kalo di getok gak jalan gitu ya mas….?

    arief maulana Reply:

    @candradot.com, ehm… lebih suka kalo kondisi kepepet terus. Memang ada power of kepepet… tapi kelau setiap waktu kepepet melulu ya modar mas… :meledak:

    candradot.com Reply:

    @arief maulana, kayaknya suka banget sama yang di pepet2 gitu:ngakak:

    ADAbisnis Reply:

    @candradot.com, sama mas… sense of urgency emang powerful… tp kalo terus menerus kayak gini ya bakalan dicap ga disiplin.
    Bgmnpun jg dalam bekerja costumer memerlukan keprofesionalan kita. Salah satu penilain untuk melihat seberapa kita profesional ya dari disiplin waktu ini.

    arief maulana Reply:

    @ADAbisnis, anda benar… customer ngeliat profesionalitas kerja kita jg dari manajemen waktu.

    Saya kalau janjian meeting bisnis dan orang itu telat… Kesan pertama jadi jelek, dan uadh males mo kerjasama ma org tsb.

    rudy azhar Reply:

    @arief maulana, The power of kepepet bisa nyerempet-nyerempet, kerjaan bisa tuntas tapi jadi kurang maksimal….

    :wadew:

    arief maulana Reply:

    @rudy azhar, betul… pasti ada aja tuh yg kelewat. :merokok:

    bunda Reply:

    @arief maulana, saya di kuadran apa yah, kalau nunggu

    rudy azhar Reply:

    @bunda, kuadran 4 Bunda… Robert Kiyosaki..:ngakak:

    arief maulana Reply:

    @bunda, sabar deh bun… kalo Kiyosaki punya cashflow quadrant.. saya punya time quadrant. :hihi:

    Sewa Komputer Reply:

    @arief maulana, akur pak. gelandangan ama CEO punya hal yang sama yaitu 24 jam sehari, tergantung gmn keduanya memanage 24 jam mereka.

    arief maulana Reply:

    thats why time management menjadi salah satu faktor yg menentukan sukses tidaknya seseorang.

  • Nur Izzah says:

    :nyerah:ndak comment apa2 wis.. udah diterangin semua e.. thanks ya mas arief..:matabelo:

    arief maulana Reply:

    @Nur Izzah, yah… yg dikasih backlink malah no comment… hehehe :meledak:

    Nur Izzah Reply:

    @arief maulana, :hihi:hi..hi..hi.. ngambek nie..ceritanya..ndak kok mas arief..he.he.he..tadi buka kaget aja …wouw..kena:meledak:he..he.he.iya mas arief..thanks banget udah ingetin buat list to do.. yang udah aku tinggalin slm 3 bln-nan ini.. it’s..ok..to start again.. :belajarkeras:

  • ADAbisnis says:

    Reward and punishment sptnya cocok sbg cambuk tuh mas. Tp lbh baik dari luar, misal peraturan perusahaan dlsb, krn terkadang dari dlm diri sdr sangatlah kurang kesadaran untuk disiplin. Krn disiplin ini merupakan kebiasaan yang harus terus menerus dilakukan.
    Kalo saya memang seringkali krn tugas menumpuk akhirnya malah ga dikerjain sama sekali. Solusinya saya buat prioritas mana dulu yg dikerjain, baru yg lain. Optimalkan satu dulu baru yg lain.

    arief maulana Reply:

    @ADAbisnis, nah mantap itu. Emang kudu ada prioritas. Seperti yg dah tak bahas di artikel yg lalu bout profesionalitas kerja…:sip:

  • bunda says:

    :ngakak::ngakak: jadi inget waktu di Spore, semua orang koq lari2 yah, kayak di kejar hantu, ternyata saldo kartu magnetik akan sesuai waktu tempuh dari masuk sampai keluar lagi di stasiun tujuan…..pantess kita koq habisnya banyak, setelah itu ikutan lari2 deh….Bener mas, di jepang ga ada org santai, kecuali kakek-nenek yg lagi berjemur, semua berjalan secepat angin,,,,,wuuussshhh,,,,tapi dasar bawa budaya asli, koq malah bingung yah….enakan jga jalan santai hehehehe:puyeng::puyeng::puyeng:

  • bunda says:

    :nangis::nangis:bete deh komen panjang2 ilang terus….

    bunda Reply:

    @bunda, :ngakak::ngakak:loh wis iso,,,,:melet::melet: jadi inget di SPore, semua org lari2 di stasiun, kirain knp, ga taunya krn memperpendek waktu antara msk stasiun dengan keluar di stasiun tujuan, semakin cepat semakin murah

    arief maulana Reply:

    @bunda, ngga ilang bun. Masuk di SPAM. Komen dari HP yah. Waktu bunda koment… sebenernya udah masuk, tapi load ke HP bunda error.

    Nah bunda kirim lagi yg serupa… udah deh dianggap spam ma WP System. Tuh udah muncul… :hihi:

    bunda Reply:

    @arief maulana, duh jd dobel.td dr laptop koq….

    arief maulana Reply:

    @bunda, berarti koneksinya yg ga stabil bun. Masalah klasik di Indonesia… :hihi:

  • Dimas says:

    iya neh…
    agak susah untuk disiplin waktu…
    banyak yang molor terus…
    auh..
    :puyeng:

    aditya permana Reply:

    @Dimas, makannya jangan suka molor. :melet:

  • Lidya says:

    benar…kadang2 saya juga suka ngolorwaktu kalo udah deket deadline baru dikerjain…herannya…ide2 banyak bermunculan kalau aku sedang diburu waktu…jadi final pekerjaan malah siip…tapi nggak baik juga sih…

    arief maulana Reply:

    @Lidya, tenang mbak… RSJ sudah menanti. Kebanyakan pasiennya kan orang2 stress…

    HIdup kaya gitu sering stress lho…

  • stop dreaming start action says:

    say tuh yang suka ngaret.. he..he..susah banget nih ngrubahnya. mungkin budaya kali ya.. budaya jelek maksudnya.. zam:nangis::puyeng:

    arief maulana Reply:

    @stop dreaming start action, ayo dong diubah… embel2nya aja stop dreaming start action… let start change our attitude…

    :setan::setan:

  • pembahasan yang benar-benar saya buthkan saat ini mas, thanks sdh berbagi

    arief maulana Reply:

    @aliyusrie.com | Blog Bisnis Internet, sama-sama…:yoyo:

  • Roi Lukman S. says:

    Yup, saya setuju dengan tip “Kurangi jumlah aktivitas pada list to do” itu. Itu memang salah satu cara untuk memanage waktu. Dahulukan yang utama terlebih dahulu, begitu kira-kira kata Stephen R. Covey, maka yang kurang utama juga akan dapat kita selesaikan.

    arief maulana Reply:

    @Roi Lukman S., bener. Nanti kalau saya udah share kuadran waktu mungkin masalah prioritas ini bisa menjadi lebih jelas lagi. :sip:

  • didit says:

    sepertinya antara list to do, target pencapaian dan disiplin waktu jadi satu rangkaian menuju profesionalisme :ngelamun:

    arief maulana Reply:

    @didit, yap. 3 Muskeeter! :merokok:

  • Riswanto says:

    Makasih banyak tips-tipsnya
    Salam kenal.

    arief maulana Reply:

    salam kenal juga mas Riswanto

  • Fadly Muin says:

    hmm.. waktu memang mahal mas.
    merugilah kita, jika tidak pandai memanfaatkan waktu dengan sebaik-baiknya.

    dadang firdaos Reply:

    @Fadly Muin, :sip:

    Umar Puja Kesuma Reply:

    @Fadly Muin, Hehehe…betul sekali Mas fadly, waktu begitu mahal. Baru kerasa kalo dah nelpon pakai SLI, browsing di warnet, atau keliling kota naik taksi. :ngakak:

  • manfaatkan waktu sebaik mungkin…
    salah satu caranya kurangi keyword tentang diri dalam dunia manapun (off atau On):telpun:

    arief maulana Reply:

    @dadang firdaos, bisa minta penjelasan lebih soal keyword diri ini mas?

    Biar rekan2 yg lain paham maksudnya.

    dadang firdaos Reply:

    @arief maulana, saat sudah banyak orang yang mengetahui seluruh kemampuan kita…. siap2 waktu kita harus bisa teratur

  • Ngobrol-ngobrol masalah disiplin waktu, para blogger akan mudah dideteksi tingkat kedisiplinannya dari jadwal posting di blognya.
    Yang konsisten dengan jadwal postingnya berarti ia termasuk disiplin, kalo tidak…hmmm…tanya kenapaaaa??:ngakak:

    Nur Izzah Reply:

    @Umar Puja Kesuma, he.he..he.. ternyata bukan saya aja yang bisa deteksi jam posting..he.he.he..:hihi::hihi:

    arief maulana Reply:

    @Umar Puja Kesuma, ayo…. yg suka ngga konsisten posting sapa yo…

    Pak Guru nanya neeh… :hihi:

    dadang firdaos Reply:

    @Umar Puja Kesuma, oo.. saya ketahuan..

  • Winarno says:

    Memang di Indonesia ini terkenal dg jam karet nya. Padahal ga ada jam yang terbuat dari karet….:ngakak:
    Kita sdh coba disiplin waktu, lha wong teman2 masih ngaret gimana?:melet:
    Coz saya selau tepat waktu, walau kadang nunggu yg lain selama 30 menit kadang 1 jam

    arief maulana Reply:

    @Winarno, ini yg bikin orang jadi “ngaret massal” mas. Ada pola pikir :

    Kalau saya on time yg lain ngga kan rugi. Malah saya capek nunggu. Mending ngaret aja.

    Akhirnya semua pada ngaret. Kalau saya sih cuek aja meski yg lain ngaret. Budaya profesionalitas kerja termasuk dalah hal waktu ini bener2 saya jaga.

    Kita ngga tahu kalau ntar suatu saat nanti dapet kerjasama dengan orang prof, trus gara kebiasaan ngaret malah lost hehehe…

    Saya kalau ada janji dan temen ngaret, tak sindir yg rada ngga enak dan mengiris mas…

    :ngelamun:

  • lianawati Natawijaya says:

    Thanks MAS ARIEF memang betul semua petunjuk Mas terus terang terlalu bahyak kegiatan saya sehingga yang tak penting barus dipangkas YES I WILL DO IT

    arief maulana Reply:

    @lianawati Natawijaya, ya… sisakan yg penting2 saja.

  • trieand says:

    tadi dah nulis tp kok ga muncul seh…Ngaret di aku kayaknya emang hobby deh…:ngupil: pengin banget ngilangin tapi sulit..:kesel::kesel: tapi segala tugas n tangung jawab tetep beres sesuai jadwal kok mas.. walopun pake acara gedabrukan.. :sip::sip::jedug::kesel:

    arief maulana Reply:

    @trieand, Muncul tuh. Cuma masuk daftar pending aja tadi. Well everyone punya cara sendiri2 dalam menyelesaikan problem dan mengatur waktunya.

    Kebetulan kalau saya nyamannya dengan memplaning sejak awal dan mengikuti alur plan tsb.

    So semua selesai tanpa stress, tepat waktu dan hasil maksimal. :sip:

  • Oriflame says:

    Makasih tipsnya mas.. lagi butuh banget, soalnya suka ga inget waktu klo dah browsing :-(

    arief maulana Reply:

    @Oriflame, hahaha… kayanya cuma masalah fokus aja tuh mbak. Kalau saya biar ga kelayapan tak tulis dulu… browsing mo ngapain aja.

    kalao udah ya stop, jangan melebar kemana-mana. Hemat waktu, hemat koneksi, hemat biaya juga.

    :mataduitan:

  • Ricky says:

    Btw, tips singkatnya unik dan ampuh tuh mas.. :sip:

    arief maulana Reply:

    @Ricky, trims. :hihi:

  • ALHIJR ADWITIYA says:

    …SIpp betul Mas..WAKTU ADALAH PEDANG…, DEMI MASA,,,,SESUNGGHNYA MANUSIA BERADA DALAM KERUGIAN…..

    arief maulana Reply:

    @ALHIJR ADWITIYA, kecuali… kecuali apa yo…?
    :hihi:

  • Yoga says:

    Wah…. kayaknya asyik n seru banget kalo sekiranya kita bisa mengisi waktu dengan baik, pasti penuh dengan hal-hal positif.

    arief maulana Reply:

    @Yoga, asik mas. yg membedakan orang sukses dan orang biasa-biasa ada di pengelolaan management waktunya.

  • didit says:

    Hennah…bener bgt maz arif, Budaya ngaret alias ndak disiplin waktu tuh wajib diperangi dalam diri kita semua(jadi ndak cuma teroris dan korupsi aja yg diperangi).
    Sekarang tuh mas yang lebih parah lagi, budaya ndak disiplin waktu dah jadi lifestyle di negeri ini, lha wong jadwal ngaret ja dah dianggap biasa dlm acara2.
    Waduuh mau dibawa kemana negeri ini?(halah diriku kok malah jadi curhat ya..)
    Sekian mas komen saya yg isinya ndak karuan ini..
    Semoga blog mas Arief bisa lebih berjaya di udara :)

    arief maulana Reply:

    hehehe bener mas. Budaya oh budaya, susah banget diubahnya. Makanya daripada susah-susah mengubah orang lain, mari mengubah diri sendiri dulu, trus keluarga, lingkungan hingga dunia.

  • IwanKus says:

    :uhuk::uhuk:
    wah malu deh baca tulisan mas arief
    :hehe::hehe:
    agak mirip2 sama…saya…
    btw great info
    tak tunggu time quadrant-nya
    trims

    arief maulana Reply:

    @IwanKus, insya Allah mas Iwan. Saya kumpulkan dulu materi Training Manajemen Mahasiswa yg pernah saya bawakan bout time manajemen ini.

    :belajarkeras:

  • Bang Dje says:

    Dari pengalaman saya pada saat bisa disiplin rasanya kita jadi punya banyak waktu. Padahal kita baru saja menyelesaikan banyak tugas.
    Pada saat sekali saja ngaret rasanya waktu menjadi sempit dan pekerjaan tidak dapat diselesaikan dengan sempurna.
    time quadrant-nya ditunggu …

    arief maulana Reply:

    @Bang Dje, bener Bang. Itu karena kita mengoptimalkan waktu dengan sebaik mungkin.

    Bahkan boleh jadi di celah2 luang kita gunakan untuk kegiatan positif.
    :sip:

  • TITIK says:

    :uhuk: disiplin itu emang perlu, dengan terbiasa disiplin sesungguhnya semuanya jadi lancar, tidak perlu keburu- buru.. yakan mas Arif

    Slam Action

    arief maulana Reply:

    @TITIK, benarmbak. Kalau all schedule bisa kita manage dengan baik, malah kerja kita jadi santai tapi semua target tercapa!
    :hehe:

  • ReMo-XP says:

    Tpis singkat nya bermanfaat banget sob,, saya juga biasanya kaya gitu, 1 jam sebelum nya udah siap,,

    arief maulana Reply:

    terima kasih. Websitenya mbak juga keren kok. Apalagi postingan bout mata uang Amrik itu.

  • Kahono says:

    Wah saya ni.. masuk kudran berapa ya? kalau gak kepepet idenya gak muncul Mas.. gimana hayoo..

  • onabunga says:

    wa… kesindir neehh:kembik2:
    beberapa agenda mundur gara-gara satu kerjaan ndak selesai tepat waktu. hmm, andai waktu bisa diajak jalan lambat untuk sementara. huh, ngayal……

  • Bisnis Online says:

    awal dari ketidaksuksesan adalah selalu mengulur waktu :melet:

  • Dimas says:

    masih ada budaya ngaret sejak remaja.
    kayaknya butuh waktu tuk ubah ini…
    :belajarkeras:

  • kemaren belajar DNA ….ternyata ada hubungannya ….kebisaan dan karakter dengan GOLONGAN DARAH lo mas….termasuk yang nda tepat waktu:puyeng:

  • BISNIS INTERNET UANG SETAN says:

    Tidak semua semua website yang ada di Indonesia saya sukai, tapi ketika membaca website anda saya langsung jatuh hati. Sumpah!!!

    Oya mas, ngomong-ngomong saya juga punya website yang sangat bagus sekali. Jika berkenan dan ingin belajar untuk berbisnis internet cobalah berkunjung ke website saya; http://www.uangsetan.com:melet:

  • torik says:

    ini dia kelemahan saya mengatur waktu agar bisa lebih optimal, kadang-kadang sdah di rencanakan, namun ketika ada ajakan yang lain, pasti bisa berubah tu rencana.

  • Tutorial and Review says:

    Mampir aja dh buat baca n koment :hihi:

  • Miono says:

    :sliweran:
    Dalam Alquran pun disebutkan masalah Waktu dan agar kita Disiplin.
    Surat Al-ashri: Allah bersumpah demi waktu sesungguhnya manusia ini dalam merugi kecuali orang-orang yang beriman dan beramal sholeh. Memang tugas yang paling berat di dunia ini adalah mengatur waktu. Tapi saya yakin kalo kita selalu beriman dan beramal sholeh maka kita tidak akan rugi termakan waktu. SEMOGA…
    AMIN YAA RABBAL ALAMIIN

    arief maulana Reply:

    yap Anda benar sekali… jangan sampai waktu terbuang percuma untuk hal-hal yg tidak produktif.
    Salam kenal…

  • assya says:

    Indikator disiplin dan profesional seseorang adalah bagaimana ia komit terhadap waktu,,,

  • Cari Uang says:

    trims atas artikelnya sangat menarik,,,betul sekali terkadang kita diliputi rasa malas n bosan,,,sepatutnya kita melawan rasa itu dgn berbagai cara sebagai self improvement kita,,,dan juga disiplin waktu harus juga kita pergunakan semaksimal mungkin agar tetap profesional dibidang kita,,,

    salam

    fikri

  • Pingback: Manajemen Diri Dalam Menggunakan Social Media Site | ARIEF MAULANA.com

  • donald says:

    mas, tolong dunk kirimkan bentuk format agenda list to do yang efektif

    arief maulana Reply:

    @donald, ah agenda saya jg biasa aja kok. Paling2 hanya terdiri dari :
    1. No.
    2. Uraian kegiatan
    3. Jam pelaksanaan
    4. Keterangan

    Yg terpenting adalah konsistensi & kedisiplinan melakukan apa yg udah ditulis.

  • Pingback: Carpe Diem - Seize The Day | ARIEF MAULANA.com

  • yoga says:

    @arief : om ada gx…contoh2 agenda yg bsa saya pake…yg mmpngaruhi diri supaya bisa lebih disiplin walaupun keras…
    ni cuplikan kegiatan saya ..
    6.30 = bangun pagi
    12.00 = persiapan untuk pergi ke sekolah
    17.30= pulang dari sekolah

    arief maulana Reply:

    @yoga, sama kok. Aku juga agenda biasa gitu. Cuma detil perjam. Beli aja buku agenda kegiatannya di list per jam. Yang terpenting adalah menepati apa yg diagendakan. Percuma ditulis banyak2 klo akhirnya ga dilakukan :)

  • kanita kh Nisa says:

    Disiplin waktu tuk memulai hal hal yg baru dan bermanfaat … good Luck

  • alfi letfi latifah says:

    makasih ,,,,:hiks:

    SANGAT BERMANFAAT,,,,,:matabelo::matabelo::matabelo::matabelo::matabelo::matabelo::matabelo::matabelo::matabelo:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

CommentLuv badge
Please leave these two fields as-is:

Protected by Invisible Defender. Showed 403 to 440,308 bad guys.

Advertisement
Kategori Tulisan
Arsip